Nyari rumah kayak nyari jodoh

Nah sesuai judul nih … Nyari rumah beneran kayak nyari jodoh kalo kata gw mah 🙂 . Jadi gw mau sharing sedikit kisah pencarian rumah gw dan mungkin berbagi sedikit tips utk milih rumah kali ya (based on experience gw ya)

Cerita dari awal dulu yaa…

Jadi dulu gw sama shafiq pas baru nikah kan tinggalnya di kontrakan, walau sebenernya kita udah beli sebuah rusunami yang ngaku2 apartemen sih :)) … Yah sesuai kemampuan laah, tapi kenapa tetep ngontrak rumah? Yaaaa karena si apartemen ini belum terbangun juga :).

Oiya kontrakan kami itu letaknya di daerah belakang citos, yaa rumah2 orang betawi gitu. Ok lah ada parkiran, kamar 3 dan kamar mandi 2. Cuma satu hal yang agak ngeganjel di hati gw yaitu sanitasinya . Yaa as you know lah, masih banyak rumah2 yang sanitasi nya blm didesain secara proper. Oiya sanitasi itu semacam system pembuangan lah. Jadi di rumah kontrakan itu saluran pembuangan dari toilet kayaknya sih langsung ke saluran bersama bareng2 dengan rumah penduduk lainnya. Jadi sering bgt itu ada cacing, kelabang bahkan tikus masuk ke kamar mandi dari saluran air😖😖.

Selama blm punya anak sih tinggal di kontrakan nampak fine2 aja, secara yaah kehidupannya lebih banyak diluar rumah :)). Nah pas punya anak jadi was2 banget nih, krn lingkungannya jadi kurang higienis, jadi kalo org kampung belakang ada yg sakit kita dengan mudah bisa ketularan, dan utk yg baru punya bayi parno banget doong. Dan satuhal lagi yg akhirnya membuat gw dan shafiq memutuskan kayaknya kudu nyari rumah adalah ketika mau bayar uang kontrakan.. Sayang banget rasanyaa, mendingan dipake nyicil rumah deh :))

Oiya sebelumnya gw mau nambahin cerita dulu bahwa sesudah kami beli rusunami, kami juga membeli sebuah apartemen beneran yang kami rasa lebih proper lah. Tapi ternyata karena waktu itu situ gintung jebol, jadi nya si apartemen ini terancam gagal dibangun krn amdal nya jadi dikaji lagi (itu alesan dari pihak pengembang sih) yah pokonya kita minta si uang DP di balikin sih, mereka bilang akan dibalikin walau memang berproses bbrp bulan.

Okelah makin mantep utk cari rumah dong, secara setelah dipikir2 kalo punya anak mendingan punya landed house sih. Jadi anak bisa puas main tanpa khawatir jatuh dari ketinggian *amit2*

Dan cari rumah ini emang kudu diniatin banget, dan diusahakan dan yang pasti kudu berani komit!! (Nah beneran kayak nyari jodoh kan? Kalo gak komit mana bisa) 🙂

Proses pencarian rumah kita dimulai dengan membuka2 web penjualan rumah.. Hal2 yg kita perhatikan:

1. Karakter lingkungan karena harus sesuai lifestyle masing2.. Kenapa lifestyle, yaa krn tipikal kebutuhan orang kan berbeda2 :). Ada yg seneng di lingkungan sepi, ada yg seneng di lingkungan rame, dan macem2 🙂 . Kebetulan kalo gw dan shafiq suka lingkungan yg gak terlalu individual tapi gak di lingkungan yg terlalu padat juga. Maka pilihan kita nyari di perumahan yg berbentuk cluster (kalo nama hits nya mah townhouse lah). 

2. Lokasi dan akses. Yaa as simple as kalo gw sih milih daerah yg dekat dengan berbagai kemudahan misal supermarket, bank dll. Dan kalau bisa lokasi yang mudah diakses yaa minimal deket ke gerbang tol lah 🙂

3. Kemampuan finansial, yaa secara yaa self financing alias nyicil ndiri :)) jadi cita2 boleh selangit tapi tetep kudu sadar kemampuan.

Nah ketiga hal utama itu yg mempermudah kami membuat shortlist utk calon2 rumah yg akan kami survey 🙂

Dan inget ya lo kudu bener2 datengin lokasi nya, lihat rumah contohnya dan dan bandingkan dengan apa yg tertera di iklan.

Gw mau share bbrp pertanyaan yg perlu lo tanyain ke penjual rumah atau developer:

1. Struktur bangunan: just incase lo beli rumah yg satu lantai dan kedepan punya rencana utk ningkatin si rumah, tanya dulu apakah struktur bangunannya memungkinkan jika suatu saat mau dijadikan rumah bertingkat. Karena kalo ternyata si struktur hanya dipersiapkan utk bangunan 1 lantai alias dia cuma utk menahan beban atap, akan bahaya kalo tiba2 nanti lo tambahin ruangan :).

2. Perhatikan arah bukaan (jendela) 🙂 pastikan ruangan2 terutama kamar punya jendela yang memungkinkan cahaya matahari masuk. Karena selain bisa utk menghemat energi ketika siang hari dengan menggunakan pencahayaan alami, juga agar ruangan/kamar gak lembap. Bahaya kalo ruangan itu lembap, lo bisa sering sakit. Lalu minta jendela dibuka biar tau aliran udara di rumah itu gmn :). Jangan lupa ventilasi itu penting buat pergantian udara ya.

3. Kualitas material, tanyain bener2 material yg dipakai apa, dan tanyain juga perawatan dari material itu sebaiknya gmn :). 

4. Sanitair (seperti toilet, keran dll) kalau di iklan ditulis misal “setara toto” tanyakan dengan pasti merek apa yg beneran akan digunakan, jangan2 malah merek abal2 yang nanti kalau ada kerusakan susah cari sparepart nya.

5. Make sure si penjual punya denah lengkap, selain denah rumah juga denah pemipaan dan pelistrikan. Ini untuk menghindari ketika lo misal tiba2 mau ngebor dinding utk masang sesuatu, dibelakang dindingnya tdk terdapat pipa air ataupun listrik.

6. Chemistry sama si tanah/bangunan … Nah ini yang kayak jodoh banget nih.. Gw juga gak tau cara jelasin gimana :)) tapi kalo udah ngerasa sreg, aura rumahnya enak .. So this is it!! Lo kudu perjuangin 🙂

Yah .. Pokonya waktu itu proses gw akhirnya menemukan rumah gw sekarang kurleb 6 bulan lah, dengan rajin mengunjungi calon2 rumah hampir tiap wiken 🙂

Dan sekali lagi namanya kalo udah jodoh mah suka dipermudah jalannya.. Pas kita udah sreg, pas duit dari si apartemen gak jadi itu cair.. Alhamdulillah lah ya bisa dipake dp buat rumah ^_^ yah walau kudu nambahin sih.. 

Oh dan satu hal make sure lo ambil cicilan yang akan sanggup lo bayar ya..

Oh ini ada sedikit tips yg kita dapet tentang cicilan, dibanding nyicil 15 taun mending 10 taun, krn beda nya dikit dan jadi lebih pendek juga waktunya 🙂 . Yah asal komit mah bisa lah effort lebih utk nyari duitnya

Yah pokonya kalo buat gw nyari rumah itu kayak nyari jodoh..

Perlu chemistry (at least kita tau kita suka)

Perlu logis (jangan hanya cinta buta)

Perlu komitmen (krn kudu diperjuangkan terutama kalo mau nyicil)
Sekian sharing gw semoga bisa ngasih bayangan dikit la ya 😉

Dan feel free to ask loh ya, yah gini2 gw masih tetep arsitek kok hahaha semoga bisa jawab.

Oh kalo ada yg bertanya2 lah arsitek kenapa gak bikin rumah sendiri.. Cuma bisa jawab I Will!! 🙂 nanti kalo udah cukup uangnya ya hehe

Oh tapi rumah aku yg skrg ini moreless secara denah sih gw desain sendiri.. Untung bgt developernya ngebolehin modif denah sesuai keinginan sebelum dibangun.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: