Monthly Archives: June 2015

Awaiting Custom ClearanceΒ 

Pernah gak beli sesuatu dari luar negeri ataupun dikirim paket dari luar negeri tau nya gak nyampe2 dan pas di tracking tulisannya “awaiting custom clearance” …

Itu yang gw alamin kemarin…

   
Rasanya?? KEZAAL krn gak nyampe2 dan otomatis pengen nyalahin cukai.. 

Jadi gw kan ceritanya beli ARCKIT di Amazon.. Yah sejenis lego tapi khusus arsitek lah.. Terus dengan rajin gw tracking terus dan seneng baca tulisan arrived in Indonesia mana pake tulisan bakal nyampe rumah jam 8mlm .. HahaHa tapi sayang ntah jam 8 mlm hari yg mana :’))

Seminggu gak nyampe2 rumah masih agak sabar walau penasaran sih krn kan gw tau nya ah pasti ketahan di cukai.. Udah biasa lah ya …

Dua minggu kemudian EBUSET MASIH KETAHAN JUGA!!! mulai kesel kan gw .. Akhirnya gw watsap temen gw sebut saja mawar *gw digampar sama yg punya nama nanti* yg kerja di cukai nanya kalo status paket “waiting custom clearance” itu artinya apa? Krn gw yakin banget waktu beli itu udah bayar deposit utk custom.

  
Menurut mawar: “itu pasti karena si pengantar paket gak siapin dokumen lengkap.. Jadi sama cukai gak bisa diperiksa..

  
Nah itu yg gw baru tau “CUKAI GAK PUNYA GUDANG” dipikir2 iya juga yah secara barang2 masuk banyak banget..

Akhirnya gw berusaha tracking siapa jasa kurir yg bertanggung jawab atas paket gw.. Setelah ketemu gw langsung email ke customer care nya..

Awal2 masih manis lah email gw nanya keberadaan paket gw.. Langsung dijawab sih, dia bilang paket gw udah di Indonesia dan akan segera dipindah tangankan ke pt.pos ..

Seminggu lewat belum ada apa2 gw email lagi dong dengan agak keras.. Nanya gimana paket gw dan gw jelasin mungkin mereka belum siapin dokumen yg lengkap makanya paket gw ketahan dan blm diproses custom..

Dijawab lagi, iya lagi proses katanya dan bentar lagi beres

Bbrp hari kmudian masih blm ada status apa2 langsung gw email lebih keras dan gw minta deadline kapan paket gw akan nyampe dirumah gw, krn sudah terlalu lama dan apakah gw harus sampaikan komplain thd si jasa kurir ini di social media..

Akhirnya besokannya si paket nyampe rumah … Fiuuuhhh

 
Yah begitulah sharing gw .. Jadi kalo ada kejadian begini make sure si pembawa paket siapin dokumen yang lengkap ya.. Pepet aja teruss :)) 

Advertisements

Kisah si rambut :)

Aku tuh dulu punya rambut yang kata orang sih oke bgt, panjang, tebel terus sehat.

 Tapi yaa namanya banyak aktivitas bikin aku tuh sering banget kudu “ngapa2in” rambut gitu.

Dimulai waktu jaman sekolahan aku aktif banget di Teater, tiap pentas ni rambut ya pasti di dandanin sesuai karakter yg aku peranin.. Catokan, hairspray, sasakan mah udah lah yaa sering banget mampir di rambut :)). 

 

Terus aku juga sering tuh photosession iseng2 ataupun shooting film2 pendek gitu yg pokonya sih membuat si rambut kudu mau di apa2in.

  

 Oh dan tentunya aku juga pernah doong ngikutin trend nge highlite rambut 😁😁😁

 

Nah karena seringnya diapa2in dan mungkin aku nya juga kurang merhatiin rambut, lama kelamaan jadi pecah2 dong.

Aseli sempet stress deh beneran 😦 … saking stress nya sampe pernah ada suatu masa gw tanpa disadari kerjaannya ngeliatin rambut terus dan nyabut2in yg pecah2 dong πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ, atau gak ngegigitin rambut yg pecah ituuuu ngeri gak tuh. Mau dipotong pendek akunya gak rela gitu rasanya. Terus aku inget banget ada temen ngasih tau gitu untuk nyobain pake Dove Total Damage Treatment shampoo dan conditionernya gitu.

Pokonya temen aku nyaranin abis shampoan, jangan lupa pake conditionernya yg total treatment pas diujung2 rambutnya. Setelah 2 mingguan lah mulai kerasa banget itu pecah2nya makin menghilang πŸ˜€

Dan sekarang malah udah gak ada sama sekali itu si rambut pecah2 πŸ™‚ padahal aku tiap hari pasti pake hairdryer loh   


 Secara yaa kalo gak hairdryeran sebelum ngantor rambutnya jadi kurang okeh rasanya :)) … Belom nyampe kantor anak2 suka centil2an catok2an rambut pula ..

 Tapi boleh di cek ni beneran rambut aku tetep sehat loh gak ada pecah2 dan kering ;).

Pokonya thx banget deh dove total damage treatment ^_^ berkat dirimu aku jadi bisa tetep bebas berekspresi tanpa khawatir lagi sama rambut.


Traveler pemula

Suatu saat ketika mau selfie di sebuah tempat yang indah tiba2 terdengar suara “ih pasti traveler pemula”

Dan seketika perjalanan ke suatu tempat yang menarik itu jadi suram 😦 krn takut di judge traveler pemula

….

Itulah yg gw bayangin ketika membaca artikel “traveler pemula” disini http://bit.ly/1GpUbDX

Yah sebenernya artikelnya sih more less ngasih tips2 traveling tapi kok ya pake nada negatif yang mungkin akan membuat beberapa orang termasuk gw langsung merasa bagaikan butiran debu yang nempel di sepatu pramugari.

Kenapa harus ada labeling itu sih sebenernya yg agak mengganggu. Toh traveling itu kalo menurut gw bertujuan agar kita dapat melihat dunia dengan lebih luas dan intinya sih kalo gw mah biar lebih happy πŸ™‚

Beberapa tips yg tidak disarankan oleh penulis artikel malah kadang itu hal yg bikin happy *menurut gw loh ya*

Yah mungkin gw sih gak punya kesempatan lebih utk selalu traveling kesana kemari, jadi since gw punya kesempatan gw akan pergunakan sebaik2nya utk membuat diri lebih bahagia sih πŸ™‚

Yah entahlah menurut gw sih mau dirimu traveler pemula, traveler senior atau traveler sejati toh lo ngelakuin itu buat diri sendiri.

Kalo ada yg protes “kenapa sih lo foto awan? Kita2 udah biasa kali liat awan di pesawat” Yah sebaiknya disarankan utk yg ngomong gitu coba posisikan dirimu di diri orang lain, gak semua org sering melihat hal itu.

Menggugah temperatur kurang kreatif? Lah kalo ternyata foto dibalik tulisan temperatur itu bagus banget gimana? Kalo ngejudge orang kurang kreatif ya kasih contoh dong gimana caranya tetep pengen ngasih tau temperatur dengan car yg lebih kreatif itu πŸ™‚

Mencari makanan/minuman lokal.. So pasti!!! Walau perlu disadari gak semua org perut dan mulutnya bisa menerima makanan khas suatu daerah πŸ˜‰ atau mungkin bertentangan dengan agama nya? We never know πŸ™‚ . Just don’t judge .. Krn setiap orang punya pertimbangan masing2

Mengabadikan kamar hotel juga salah? Oh come on.. How selfish yaa rasanya kalau kita bisa nginep di suatu tempat yg kita suka dan ternyata ok terus kita gak mau bagi2 info ke orang2.. Pertama kamar yg lo posting itu mungkin berguna buat org yang memang sedang mencari tempat utk stay juga dan dengan melihat postingan lo malah membantu dia utk menentukan tempat, kedua tanpa gak sadar lo udah bantu mempromosikan si tempat tersebut ke orang banyak. Asal yg lo posting itu bener2 sincere, bukan iklan ya.. Bayangkan pegawai2 hotel tersebut yg mendapat manfaatnya ketika tau hotelnya rame dan membuat mereka bahagia dan bisa memberi service lebih baik lagi. Kalo lo gak posting kamar, terus gmn caranya para insan perhotelan tau mana yg disukai tamu nya atau mana yg justru harus dihindari

Alangkah bahagia nya org yg bisa traveling dengan badan yg fit dan bisa berjalan dengan kuat kemana aja.. Jadi bisa nyobain deh segala transportasi umum .. Yah sayangnya mungkin gak semua traveler bisa kayak gitu … Sekali lagi kondisi seseorang gak bisa dipukul rata πŸ™‚

“Idih moto kok pake ipad” yah gimana dong, buat biaya traveling ini aja gw nabung, gw gak punya uang lebih utk beli kamera saku … Yah you never know what people really have πŸ™‚ dan kenapa memangnya kalau hasil foto kurang bagus? Toh mungkin bukan bertujuan utk ikutan kontes foto?

Memotret setiap makanan juga gak boleh? Kalo makanan khas tiap daerah gimana? Kalo makanannya terlihat cantik gimana? Tapi tapi temen aku yg gak bisa ikut pengen tau ditempat yg aku datengin itu bisa makan apa aja gimana dong? Yah itu beberapa pertanyaan yg muncul dari diri gw πŸ™‚ ntah org lain gmn

“Please deh siapa sih yg mau liat foto muka atau kaki lo” yah tega banget dah yg ngelarang ini.. Bener2 menyerap kebahagiaan banget sih.. Yaudasik orang mau selfie kek, foto kaki kek.. Seterah kali.. Gak suka? Ya gak usah dilihat!!

Hahaha yah intinya sih kalo buat gw mending ngasih tips buat traveler pemula itu macam: Ikutin peraturan dimanapun kamu berada, ingatkan mereka untuk membawa perlengkapan pribadi, dan ingatkan utk menjaga diri dll

Karena yaitu lagi don’t judge other people just because they’re doings what we don’t like. Karena kembali lagi ke kondisi setiap orang itu berbeda2

Yah semoga “ih traveler pemula” gak jadi sebuah olok2an buat para traveler yg memang baru mau mencoba..

Gimana mau menimbulkan kreatifitas kalo baru nyoba aja udah disalah2in.

Hehehe semua tulisan ini purely pendapat gw loh ya ^_^ dan gw juga baru tau artikel tadi gara2 baca blog nya rahne http://rahneputri.com/2015/06/05/saya-gak-malu-jadi-travelerpemula


Antara cinta dan logika

Barusan di FB liat komik yg intinya nyeritain cw yg suka sama seorang cowo.. Tapi malah end up jadian – nikah sama temen si cowo itu sendiri..

Pas nikah dia nulis surat ke cowo itu nyampein perasaan dia sebenernya

Until one day ketemu si cowo itu di suatu taman dimana dua2nya udah pada punya anak..

Dan cowo itu ngaku kalo dulu benerannya dia suka sama cw itu..

Nah tapi di komik itu, si cw yg notabene udah jadi mama itu masih kekeuh pengen sama si cowo itu, tapi cowo itu nolak krn dia bilang “maaf skrg aku lebih sayang istri dan anak”

Sampe di akhir cerita si cw itu maksa pengen denger kata “i love u” dari cowo itu kalo nggak dia bunuh diri ….

Ummmmmmmmm dari sini gw berpikir macem2:

1. Yg bikin komik kayaknya belum pernah ngerasain punya anak kali ya? Krn gak tau sih kalo buat gw the real love itu malahan sama anak.. Jadi kalo gw sih mikirnya yaudasik itu kan masalalu :)) akan sangat egois bgt kalo mikirin perasaan masa lalu dan membuat kehidupan anak sendiri nantinya terbengkalai *iye ah gw terlalu logis*

2. Yg bikin komik ngerti bgt selera kisah percintaan yg bakal lalu di anak abg, dimana pengorbanan cinta berlebihan itu sesuatu yg kayaknya penting bgt … (⌣_⌣”)

3. Kayaknya yg bikin komik cw deh … Gak yakin cowo bakal bikin komik se-drama ini

4. Ini kayaknya cerita terinspirasi dari kisah dia sendiri, dan mewakili perasaan dia dan apa yg dia pengen lakukan (dia = pembuat komik), and I bet she’s still single.

Bahahaha anjir penting bgt gw ngereview beginian :))

View on Path