Monthly Archives: June 2018

Mengurus persyaratan caleg

Pengalaman baru urus persyaratan Caleg.

Jadi bbrp hari sblm Lebaran gw baru dapet info mengenai berkas2 yg harus dilengkapi sebagai persyaratan Caleg ke KPU.

Beberapa berkas yg perlu diurus dan melibatkan bbrp institusi adalah:
1. SKCK
2. Surat dari Pengadilan Negeri tidak pernah terpidana
3. Surat kesehatan jasmani dan rohani dari Rs. Pemerintah
4. Surat keterangan bebas narkoba
5. Surat keterangan terdaftar sebagai pemilih
6. Legalisir Ijazah pendidikan terakhir

Gw dapet info kira2 tgl 11, dan tgl 12 pagi berbekal info dari Bibi di rumah yg pernah urus SKCK buat anaknya katanya tdk perlu pengantar dari lurah tapi bisa langsung ke Polsek.

Meluncurlah gw ke Polsek sukasari, bbrp syarat yg diperlukan yaitu Fotocopy KTP, Akte kelahiran, dan Foto 4×6 latar belakang merah. Karena foto ini lupa gw bawa gw langsung nyari tempat foto terdekat (jadi aja gak dandan dan baju seadanya 😅). Beres foto balik polsek masukin semua syarat dan karena peruntukannya utk Caleg maka Polsek hanya bisa kasih rekomendasi. Surat rekomendasi gw dapatkan gak nyampe 10 menit, tdk bayar apapun. Dan salut utk polsek yg masih buka padahal pns lain sudah cuti bersama.

Dari Polsek gw langsung ke Polres, sayang sekali layanan SKCK di polres pada tgl 12 Juni 2018 sudah tutup dan buka lagi tgl 21 Juni 2018.

Tgl 21 Juni 2018.

The day!! Pagi2 gw langsung ke polrestabes Jl.Jawa gw sampai jam 07.30, datang ke layanan SKCK, daftar ambil semacam form lalu antri utk input sidik jari.

Beres input sidik jari kira2 jam 08.15, masukin form beserta berkas2 yg sama kayak di polsek ditambah surat rekomendasi polsek. Kira-kira jam 9an keluarlah surat rekomendasi dari polres utk ke Polda. Sebenarnya saat itu sudah keluar berita bahwa utk Caleg DPR RI bisa menggunakan SKCK dari Polres, tetapi mungkin ada mis informasi sehingga tetap saya disuruhnya ke Polda. Yaudah manut aja gw langsung meluncur ke Polda jam 10 pagi. Sampai Polda ketika saya bilang utk syarat Caleg DPR RI, Polda bilang seharusnya bisa dari Polres 😅. Yasudahlah udah tanggung juga dari Polda aja. Tapi sayang hari itu Bapak Direktur nya lagi keluar, sementara utk Caleg yg tanda tangan harus Dirut Intelkam. Jadi kemungkinannya SKCK jadi itu sore atau besoknya.

Melihat masih ada waktu saya ke Pengadilan Negeri dulu, sampai di PN jam 11 siang. Disana ambil form permohonan surat tidak terpidana dan pernyataan tidak terpidana saja krn blm bawa skck dan foto 4×6 saya habis jadi harus cetak ulang.

Masih ada waktu gw langsung ke UNPAR, sampai jam 11.40 masih ada waktu sebelum jam istirahat TU utk masukin legalisir ( Enaknya di Bandung dalam waktu singkat bisa sangat produktif kesana kemari).
Legalisir di Kampus katanya butuh waktu 2-3 hari, hari itu hari kamis jadi saya asumsi senin selesai.

Sampai sore nunggu telp dari Polda gak ada, tau gitu kan gw bisa ke Rs. Utk cek kesehatan 😅.

22 juni 2018, hari Jumat.
Pagi2 ke KPU dulu sampai Jam 7.30 utk bikin keterangan terbukti sebagai pemilih, nunggu mereka apel pagi dulu dan kira2 jam 08.30 suratnya selesai, tidak bayar apapun. Terimakasih bapak2 di KPU Kota Bandung yg sudah sangat membantu ^_^.

Dari situ meluncur ke POLDA lagi sampai jam 09.00, SKCK sudah selesai tapi legalisir belum. Kira2 jam 09.30 SKCK dan legalisir selesai, bayarnya 30rb sesuai ketentuan ^_^. Terimakasih utk bapak dan ibu di POLDA Jabar.

Dari situ langsung ke PN, sampai jam 10.15, tetapi karena syarat2 belum di fotokopi 2 rangkap terpaksa gw keluar lagi cari tempat fotokopi, agak peer karena masih banyak yg tutup. Alhamdulillah Allah memang Maha Mempermudah, tanpa sengaja saya menemukan tempat fotokopi kecil gak jauh dari PN. Jam 11 siang saya berhasil memasukan semua persyaratan, dan karena yg membuat surat permohonan sudah banyak asumsi surat dari PN baru bisa jadi hari senin.

Dari situ gw tadinya mau ke kampus krn dapat kabar legalisir sudah selesai, tetapi karena sudah jam 11.30 cipaganti macet mau ditutup utk shalat jumat, beloklah gw ke eyckman. Ngeliat gerbang RSHS, nyoba aja masuk, memang rejeki pas masuk gerbang pas ada mobil keluar dari parkiran :’) terimakasih ya Allah. Oiya gw agak nyasar di RSHS krn cuma dapat petunjuk bahwa utk tes kesehatan itu di gedung cardiac, tapi gak dikasih tau ruang mana, lantai mana 😅. Dari hasil nanya2 akhirnya dapat clue untuk naik ke lantai 4. Pas banget nyampe ke bagian registrasi Medicql checkup bbrp menit sebelum merekq istirahat. Memang gak bisa daftar krn sudah tutup, dan baru bisa daftar lagi jam 1 siang, tetapi mbak nya baik hati dia memperbolehkab saya mengerjakan soal psikosometri sambil nunggu jam istirahat. Lumayan juga ngerjain 567 soal dalam waktu sejam :)). Selesai ngerjain soal bisa daftar utk MedCheck. Jadi tinggal tes urine, tes kesehatan sama dokter deh.

Jam 15.00 kira2 hasil tes kesehatan selesai, jam 16.30 hasil tes Bebas Narkoba selesai. Nah kalau tes psikosometri memang belum selesai, jadi baru bisa diambil senin.

Selama nunggu hasil tes gw bertemu berbagai macam orang, ada caleg juga dari partai lain, ada konsultan caleg, ada juga bapak2 yg ngaku dulu bagian tes para caleg (dan bersyukur petugas nya bukan dia lagi) soalnya dia cerita (dengan bangga nya) bahwa jaman dulu dia bahagia karena saking banyaknya caleg minta hasilnya bagus sampai laci nya dia penuh uang 😑😑

Dia bilang “sayang skrg mah gak bisa, itu Undang-Undangnya gak jelas banget soal gratifikasi itu, padahal kalo ngasih nya ikhlas kan berarti gak ada kepentingan” 😑😑 ntah gw kaga paham pola pikir ini orang gimana.

Parahnya ada konsultan politik yg mengiyakan si bapak 😅, plus salah seorang caleg dari partai lain yg bilang skrg ribet banget gak bisa kolektif, jadi tes urin dll dari rumah aja 😅😅 (lah bisa nipu2 urine dong bu).

Akhirnya gw ngasih sharing ke si Bapak “Saya selama ini kerja di swasta strict bgt pak, gak boleh nerima apapun dari vendor, bingkisan pun. Apalagi kalau instansi pemerintah sih pak kalau menurut saya, karena orang2 di test kqn harus sesuai keadaannya, kalau tdk bisa kacau negara kita”. Lalu si bapak ngomongnya jadi seolah2 iya betul seharusnya kayak gitu bla bla bla 😅. Jadi menurut gw si bapak ini tadinya kayak ngasih kode kalau mau lancar bisa diurus sama dia kali ya? Tapi ya harus ditunjukan ke dia jaman skrg kita harus ninggalin yg kayak begitu2.

Thanks God bapak yg sekarang bekerja di bagian psikosometri bukan dia, bapak yg skrg mah sibuk kerja dan Senin nya pas gw ambil hasil dia sih gak minta apa2 ^_^.

Begitu juga di PN, senin saya ambil hasil gak diminta uang sepeser pun. Bahkan dia menyemangati, ayo yang muda2 harus bisa benerin Negara kita :’)

Yang pasti yg gw pelajari, ketika mengurus surat2 ini, kita harus ramah dan sabar. Bayangin mereka melayani berapa ratus orang dan semua nya ingin cepet2, kalau kita nya snob malah bt juga kali mereka mau bantu.

Dan terbukti walau gak nyogok tapi dengan bertutur kata sopan, dan berterimakasih dengan tulus kepada mereka, niscaya akan dibantu tanpa dipersulit.

Sekian cerita panjang banget ini :))

Advertisements